INFLEKSI DAN DERIVASI MORFOLOGIS DALAM PERSPEKTIF EDI SUBROTO

Pendahuluan
Pada abad 19 istilah morfologi sebagai bidang linguistik dipahami sebagai studi tentang perubahan-perubahan secara sistematis tentang bentuk kata yang dihubungkan dengan maknanya (Bauer, 1988:4). Hal itu dapat diambil contoh pasangan-pasangan kata sebagai berikut:

teach    →     teacher      ‘guru’
preach  →     preacher    ‘pengkhotbah’
ride       →     rider            ‘penunggang’
write     →     writer          ‘penulis’

Pasangan kata di atas tidak hanya dikaji bentuk saja, tetapi juga dikaji bagaimana unit-unit dapat berfungsi untuk mengubah bentuk kata tersebut. Dengan demikian, kajian morfologi berkaitan juga dengan bagaimana proses infleksi dan derivasinya.

Dengan mengetahui pola-pola tata kerja yang berlaku dalam proses pembentukan kata, kajian morfologi dalam suatu bahasa, akan melibatkan kajian tentang afiks sebagai alat pembentuk kata. Dari kajian pola-pola tata kerja inilah akan didapati dua buah jenis afiks yang berbeda, yaitu afiks-afiks infleksional dan afiksafiks derivasional (Brinton 2000: 78). Afiks infleksional adalah afiks yang mampu menghasilkan bentuk-bentuk kata yang baru dari leksem dasarnya, sedangkan afiks derivasional adalah afiks yang menghasilkan leksem baru dari leksem dasar. Misalnya kata reviews dapat dianalisis atas sebuah prefiks re-, sebuah akar view, dan sebuah sufiks -s. Prefiks re- membentuk leksem baru review dari bentuk dasar view, sedangkan sufiks -s membentuk kata yang lain dari leksem review. Jadi prefiks re- bersifat derivasional, sedangkan sufiks -s bersifat infleksional.

Secara umum, makalah ini membahas penerapan morfologi derivasional dan morfologi infleksional. Namun karena gagasan yang berkaitan dengan masalah ini sangatlah berlimpah dari para linguis yang ada di dunia, maka artikel ini membatasi pembahasannya hanya dalam bingkai parameter infleksi dan derivasi dalam perspektif Edi Suboto. Diangkatnya gagasan Edi Subroto yang berkaitan dengan infleksi dan derivasi ini dikarenakan beberapa hal, antara lain: (1) infleksi dan derivasi yang diangkat Edi Subroto berlandaskan pada data dua bahasa yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Jawa sehinga nilai orsinalitasnya begitu kuat, dan (2) pembahasan morfologi Edi Subroto selalu dikaitkan dengan semantik sehingga memiliki gaya yang berbeda dengan nilai komprehensif yang tinggi pula.

Dekotomi Morfologi Derivasional dan Morfologi Infleksional
Sebelum memasuki ranah pikiran Edi Subroto tentang morfologi derivasional dan morfologi infleksional, alangkah lebih baiknya andaikata kita bicarakan terlebih dahulu beberapa konsep yang berhubungan dengan pembagian morfologi. Konsep ini sangat penting dibicarakan karena tanpa memahami ini, kita akan kesulitan dalam menggarisbawahi pemikiran Edi Subroto yang berkaitan dengan dua jenis morfologi tersebut.

Bauer (1988:80) menjelaskan gagasannya tetang pendekotomian morfologi dalam bukunya yang berjudul ”Introducing Linguistic Morphology”. Ia menyatakan bahwa morfologi dapat dipilah berdasarkan dua cabang yaitu morfologi derivasional dan morfologi infleksional. Infleksi merupakan bagian dalam sintaksis karena bersifat melengkapi bentuk-bentuk leksem dan derivasi menjadi bagian dari leksis karena menyediakan leksem-leksem baru.

Sejalan dengan gagasan Bauer, Matthews dalam bukunya Morphology: An Introduction to the Theory of Word-Structure (1974) membagi morfologi menjadi dua bidang, yaitu morfologi infleksional (inflectional morphology) dan morfologi leksikal (lexical morphology). Dalam pandangannya, Mathews membedakan antara proses infleksi dengan proses pembentukan kata (word formation) yang mencakup derivasi dan komposisi. Secara eksplisit ia menyebutkan bahwa yang termasuk dalam ruang lingkup pembentukan kata hanya morfologi derivasional (leksikal), sedangkan morfologi infleksional tidak.

Morfologi leksikal mengkaji kaidah-kaidah pembentukan kata yang menghasilkan kata-kata baru yang secara leksikal berbeda (beridentitas baru) dari kata yang menjadi dasarnya. Hal ini berbeda dengan morfologi infleksional yang mengkaji hasil-hasil pembentukan kata yang berasal dari leksem yang sama.

Dekotomi seperti ini membawa konsekuensi bahwa pembahasan utamanya adalah masalah derivasi dan infleksi. Derivasi adalah proses pembentukan kata yang menghasilkan leksem baru (menghasilkan kata- kata yang berbeda dari paradigma yang berbeda); sedangkan infleksi pembentukan kata yang menghasilkan bentukan kata-kata yang berbeda dengan paradigma yang sama. Pembentukan derivasi bersifat tidak dapat diramalkan, sedangkan pembentukan infleksi bersifat teramalkan (predictable). Contohnya verba work, otomatis akan dikenali works, worked, working atau worker → workers (bentukan infleksional yang teramalkan); hal ini berbeda dengan bentukan derivasional dalam kata  do →  doer: dan have →  *haver. Kata  have secara logika seharusnya dapat ditambahkan dengan sufiks –r/-er karena kata do dan have memiliki kelas yang sama (do dan have adalah verba) dan sehingga dapat ditambahi dengan sufiks –r/-er. Namun, aturan do + er ini ini tidaklah berlaku pada kata kerja have karena secara tata bahasa tidak berterima, dan karena itulah kita dapat menyebutkan bahwa proses derivasi adalah proses yang tidak teramalkan (unpredictable).
Perbedaan antara pembentukan secara derivasional dan infleksional juga diuraikan Nida dalam Subroto (1985: 269):

  1. pembentukan derivasional termasuk jenis kata yang sama dengan kata tunggal (yang termasuk sistem jenis kata tertentu) seperti: singer ‘penyanyi’ (nomina), dari verba (to) sing ‘menyanyi’, termasuk jenis kata yang sama dengan boy ‘anak laki-laki’; sedangkan pembentukan infleksional tidak, misalnya: verba polimorfemis walked tidak termasuk  beridentitas sama dengan verba monomorfemis yang mana pun juga dalam sistem morfologi bahasa Inggris.
  2. Secara statistik, afiks derivasional lebih beragam, misalnya dalam bahasa Inggris terdapat afiks-afiks pembentuk nomina: -er, -ment, -ion, -ation, -ness (singer, arrangement, correction, nationalization, stableness), sedangkan afiks infleksional dalam bahasa Inggris kurang beragam (-s (dengan segala variasinya), -ed1, -ed2, -ing: work, worked1, worked2, working).
  3. Afiks-afiks derivasional dapat mengubah kelas kata, sedangkan afiks infleksional tidak
  4. Afiks-afiks derivasional mempunyai distribusi yang lebih terbatas (misalnya: afiks derivasional -er diramalkan tidak selalu terdapat pada dasar verba untuk membentuk nomina), sedangkan afiks infleksional mempunyai distribusi yang lebih luas.
  5. Pembentukan derivasional dapat menjadi dasar bagi pembentukan berikutnya: sing (V) →  singer (N) ) → singers (N), sedangkan pembentukan infleksional tidak.

Di dalam bahasa-bahasa Eropa, utamanya Inggris, pengertian derivasi dan infleksi dapat diterapkan secara konsisten. Misalnya contoh infleksi: books (dari book), stop, stopped, stopping (stop); prettier, prettiest (pretty). Sedangkan derivasi dicontohkan: runner (run), beautify (beauty). Semua bentuk seperti book, jika mendapat sufiks -s (plural), merupakan infleksi, seperti wall → walls, chair → chairs, dsb. Namun, di dalam bahasa Indonesia tidaklah demikian, karena sistem afiks bahasa Indonesia berbeda dengan bahasa Inggris. Contohnya, menggunting termasuk derivasi, sedangkan membaca dan mendengar adalah infleksi. Oleh sebab itu masih merupakan persoalan, apakah pengertian infleksi dan derivasi dapat diterapkan secara konsisten di dalam bahasa Indonesia.

Hal ini sejalan dengan pendapat Subroto (1985:268) yang juga mengungkapkan bahwa ihwal pemisahan antara derivasi dan infleksi memang sudah merupakan persoalan klasik untuk bahasa-bahasa Indo-Eropa yang tergolong bahasa fleksi atau infleksi; namun hal itu tampaknya masih meragukan untuk diterapkan pada bahasa Indonesia yang tergolong bahasa aglutinasi.

Produktivitas
Di dalam setiap bahasa selalu terdapat pola pembentukan kata yang digunakan oleh pemakai bahasa untuk membentuk kata-kata baru yang jumlahnya tidak terbatas. Kata-kata baru itu diterima dan dipahami oleh para pemakai bahasa lainnya secara spontan, tanpa kesukaran (Bauer, 1983:66). Pola pembentukan itu cenderung dapat diperluas secara terus menerus pada sebagian besar kata yang termasuk jenis kata tertentu, apabila situasi pemakaiannya memungkinkan. Pola pembentukan yang demikian itu disebut prosede produktif (Uhlenbeck, 1982:4).

Sementara itu, Subroto (1985:95) mengemukakan bahwa cara untuk menentukan prosede produktif ialah jumlah. Yaitu prosede itu dapat diterapkan pada sejumlah besar kata yang termasuk jenis kata tertentu. Diungkapkan pula bahwa bahasa itu memiliki pola pembentukan (rule). Jika pola ini dapat digunakan secara terus-menerus, pola ini adalah produktif. Contoh pembentukan verba dari dasar nomina dalam bahasa Jawa misalnya: kathok + -an → kathokan; kalung + -an → kalungan; sepatu + -an → sepatuan (sepaton); klambi + -an → klamben.

D. Konsep Leksem dalam Pembentukan Kata Menurut Edi Subroto

Pendapat Subroto tentang leksem dimuat dalam beberapa tulisan antara lain: (a) Infleksi dan Derivasi Verba Bentuk Me(N)-D, Me(N)-D-I, dan Me(N)-D-kan dalam Bahasa Indonesia (1982), (b) Konsep Leksem dan Upaya Pengorganisasian Lema dan Sublema dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1989 dan 1996 ).

Dengan ancangan yang mengakui kesentralan kata (karena morfem bukan satuan lingual yang otonom melainkan hanya suatu momen (a dependent feature) yang identitasnya baru diketahui dalam hubungannya dengan kata secara keseluruhan), Subroto (1996) banyak mengkaji bahasa Indonesia dan bahasa Jawa (termasuk disertasinya tentang Transposisi dari Adjektiva menjadi Verba dan Sebaliknya dalam Bahasa Jawa (1985)). Kata dan prosede morfologis (kaidah atau pola pembentukan kata secara sinkronis) merupakan dua konsep utama dalam ancangan seperti ini. Dengan ancangan ini, kata dipakai sebagai dasar bersama dengan kata-kata lain yang tersusun di dalam suatu paradigma tertentu dan oleh karenanya perbedaan kategori kata dapat digambarkan secara lebih jelas.

Perbedaan kategori itu terkait dengan pembentukan kata secara derivasional dan infleksional, sebagaimana dinyatakan Subroto (1985: 2) dengan mengutip pendapat Nida sebagai berikut:

  1. pembentukan derivasional termasuk jenis kata yang sama dengan kata tunggal (dari suatu sistem jenis kata),
  2. afiks derivasional jumlahnya jauh lebih beragam bila dibandingkan dengan afiks infleksional,
  3. afiks derivasional dapat mengubah kelas kata, sedangkan afiks infleksional tidak bisa,
  4. afiks derivasional mempunyai distribusi yang sangat terbatas, sedangkan afiks infleksional mempunyai distribusi yang luas, dan
  5. pembentukan derivasional dapat dijadikan dasar bagi pembentukan berikutnya, sedangkan pembentukan infleksional tidak bisa.

Begitu pula dengan pernyataan Matthews (dalam Purnanto, 2006) yang menjelaskan bahwa infleksi adalah pembentukan kata yang berbeda dari paradigma yang sama, sedangkan derivasi adalah bentuk kata yang berbeda dari paradigma yang juga berbeda. Hal ini juga didukung oleh pernyataan Bauer (1983) yang menyatakan bahwa pembentukan  infleksional dapat diramalkan sedangkan pembentukan derivasional tidak dapat diramalkan.

Atas dasar teori di atas itulah, Subroto (dalam Purnanto 2006) menyimpulkan bahwa dalam setiap proses morfologis, sebuah afiks akan termasuk afiks infleksional kalau di dalam suatu paradigma dapat diramalkan untuk menggantikan afiks infleksional lainnya. Dengan demikian juga terdapat keteraturan gramatika di dalam paradigma infleksional. Ciri-ciri demikian tidak terdapat di dalam paradigma yang derivasional. Contoh berikut ini memperlihatkan dan mencerminkan konsep leksem:

A                                             B                                              C

ANGKATI                           ANGKAT (1)                          ANGKATKAN

mengangkati                       mengangkat                             mengangkatkan

diangkati                             diangkat                                    diangkatkan

dst                                        dst                                              Dst

……………………………………….pengangkat

……………………………………….pengangkatan

……………………………………….angkatan

……………………………………….ANGKAT (2)

……………………………………….BERANGKAT                             BERANGKATKAN

……………………………………….berangkat                                     memberangkatkan

…………………………………………………………………………………………diberangkatkan

…………………………………………………………………………………………kuberangkatkan

…………………………………………………………………………………………kauberangkatkan

………………………………………..keberangkatan                             pemberangkatan

Di sini, leksem ANGKAT (1) yang termasuk verba transitif dibedakan dengan leksem ANGKAT (2) yang termasuk verba instransitif. Dari leksem ANGKAT (1) secara otomatis akan menghasilkan paradigma infleksional seperti mengangkat, diangkat, kuangkat, kauangkat, dst. Begitu pula dengan yang terjadi pada kolom B dan C. Dari leksem ANGKAT (1) diderivasikan menjadi leksem ANGKATI (KOLOM B) dan leksem ANGKATKAN (kolom C). Kata pengangkat, pengangkatan, dan angkatan yang merupakan nomina  deverba merupakan leksem baru. Adapun leksem ANGKAT (2) yang termasuk verba intransitif dibentuk menjadi verba berangkat. Leksem BERANGKAT diderivasikan menjadi leksem BERANGKATKAN yang seterusnya dapat membuat paradigma infleksional memberangkatkan, diberangkatkan, dst.

Berdasarkan gambaran itu dapat disimpulkan bahwa leksem menurut Subroto adalah “satuan lingual hasil abstraksi dari sebuah paradigma, atau, satuan abstrak dan satuan terkecil dari sebuah paradigma” (1996: 271). Hal ini tampaknya memperkuat pendapat Matthews (1974) yang menyatakan bahwa leksem adalah ”satuan abstrak yang merupakan unit dasar dari leksikon suatu bahasa.

E. Pembentukan Kata dengan Leksem DUDUK dan AMBIL

Untuk mendeskripsikan kedua leksem tersebut, pertama-tama harus diidentifikasi bahwa keduanya termasuk verba, namun berbeda kelasnya: DUDUK termasuk intransitif (Verba kelas II), sedangkan AMBIL termasuk transistif (verba kelas I). Untuk pendeskripsiannya pertama-tama dijelaskan terlebih dahulu verba kelas I.

Menurut Subroto (1985: 6), setiap proses morfologis, sebuah afiks akan termasuk infleksional kalau di dalam suatu paradigma dapat diramalkan untuk menggantikan afiks infleksional lainnya. Dengan demikian, juga terdapat keteraturan makna gramatikal di dalam paradigma infleksional. Ciri ciri yang demikian tidak terdapat pada paradigma yang derivasional. Contohnya, paradigma dari dasar “AMBIL”

A

B

C

I

–AMBILI

–AMBIL

AMBILKAN

1

2

3

4

5

6

mengambili

diambili

kuambili

kauambil

diambili

terambili (?)

mengambil

diambil

kuambil

kauambil

diaambil

terambil

mengambilkan

diambilkan

kuambilkan

kauambilkan

diaambilkan

-

II

pengambil

pengambilan

ambilan

78

9

Paradigma (morfologis) I termasuk paradigma verba yang dibentuk dari dasar ambil, sedangkan paradigma II adalah paradigma deverbal.

Paradigma verba terbagi atas tiga kolom, yaitu: kolom AMBIL, kolom AMBILI, dan kolom AMBILKAN. Masing-masing kolom merupakan paradigma infleksional dan masing masing mempunyai bentuk kata baris 1-6 (kecuali kolom AMBILKAN 6 dan kolom –AMBILI (6 yang dipertanyakan). Untuk memudahkan pembicaraan paradigma verba kolom AMBIL disebut B, kolom AMBILI disebut A, dan kolom AMBILKAN disebut C.

Pada masing-masing kolom (A,B, dan C) dapat dikatakan bahwa bentuk dengan me(N)- (sebagai bentuk pertama, baris pertama) dapat digantikan dengan di, ku, kau, dia. Oleh karena itu, masing-masing kolom merupakan paradigma infleksional. Kolom B dari leksem AMBIL, kolom A dari leksem AMBILI, kolom C dari leksem AMBILKAN. Pembentukan kata dari masing-masing bentuk pada setiap kolom dapat diramalkan berdasarkan kaidah gramatis tertentu. Bentuk baris 1 terdapat apabila kalimat berfokus agentif yang ditandai oleh prefiks me(N)-, sedangkan baris 2-6 berfokus pasientif. Perbedaan antara baris 2-6 menyatakan ‘keaksidentalan’ (ketidaksengajaan); baris 2-5 menyatakan ‘kesengajaan’. Baris 6 berbeda dengan baris 3 5 karena menyatakan agen (pelaku) tampak dalam bentuk’, sedangkan baris 2 menyatakan agen (pelaku) ‘tidak tampak dalam bentuk’; baris 3 agen adalah pronomina orang pertama (O1), baris 4 adalah pronima orang kedua (O2), dan baris 5 adalah pronomina orang ketiga (O3).

Selanjutnya perlu dibedakan antara leksem AMBIL, AMBILI, dan AMBILKAN. Leksem AMBILI bermakna ‘pluralitas perbuatan’, AMBILKAN (dalam oposisinya dengan AMBIL) mengandung ciri ‘kebenefaktifan’. Leksem –AMBIL termasuk leksem tunggal, sedangkan leksem –AMBILI dan – AMBILKAN termasuk leksem kompleks. Dengan demikian, kata mengambil, mengambili, dan mengambilkan secara leksikal adalah tiga kata yang berbeda identitas leksikalnya (pembentukan kata secara derivasional) walaupun termasuk dalam verba karena memiliki ciri semantik yang berbeda.

Kata pengambil, pengambilan, dan ambilan pada paradigma (II) dapat dikategorikan sebagai nomina deverbal yang mengalami pembentukan kata secara derivasional. Maksudnya, berdasarkan pertimbangan semantik leksikal, ketiga kata itu diderivasikan dari verba mengambil (pengambil’orang yang mengambil’, pengambilan ‘hal mengambil’, ambilan ‘hasil mengambil’). Berdasarkan perbedaan referennya, ketiga kata itu berbeda secara leksikal sekalipun sama-sama termasuk nomina, karena memiliki ciri semantik yang berbeda.

Bila ditinjau dari kelas katanya verba ambil termasuk verba transitif yang mengandung makna perbuatan dan proses (verba aksi-proses), misalnya Adik mengam-bil buah apel. Adik berfungsi sebagai Subjek (S) dan berperan sebagai Agen (Ag), sedangkan buah apel berfungsi sebagai Objek (O) dan berperan Pasientif (Ps).

Prosede dengan me(N)- termasuk produktif karena sebagian pembentukan kata dengan dasar verba transitif (DV tr) yang lain (satu kelas) dapat dibentuk dengan me(N)-D yang transitif.Untuk itu, V tr ambil dapat dibentuk lebih lanjut dengan sufiks –i menjadi mengambili dan sufiks –kan menjadi mengambilkan.

Apabila ditinjau adanya proporsionalitas antar ketiga verba tersebut, terdapat proporsionalitas yang kontinyu, yaitu antara verba bentuk me(N)-D dengan bentuk me(N)-D-i dan verba bentuk me(N)-D-kan. Oleh karena itu, terdapat oposisi secara langsung antara Verba bentuk me(N)-D X me(N)-D-i dan antara Verba bentuk me(N)-D X me(N)-Dkan, yaitu antara mengambil X mengambili dan mengambil X mengambilkan. Akan tetapi, pembentukannya tidak serta merta dibentuk dengan konfiks me(N)-i dan me(N)-kan, tetapi melalui tahapan prefiks me(N)- dahulu baru kemudian dilekati sufiks –i atau - kan (karena terjadi secara bertahap maka tidak disebut sebagai konfiks).

Untuk lebih jelasnya dapat dicontohkan kalimat Ita mengambili uang receh dan Ita mengambilkan uang receh (untuk) adiknya atau Ita mengambilkan adiknya uang receh. Kata mengambili termasuk verba aksi-proses yang mengandung makna ‘frekuentatif (berkali-kali)’ yang ditandai oleh sufiks –i. Oleh karena itu, Ita berfungsi sebagai S dan berperan sebagai Ag, dan uang receh berfungsi sebagai O dan berperan Ps. Kalimat tersebut juga bisa dipasifkan dengan Uang receh diambili Ita. Verba bentuk mengambilkan termasuk verba aksi–proses yang mengandung makna benefaktif, sehingga kata adiknya pada Ita mengambilkan adiknya uang receh berfungsi sebagai O dan berperan sebagai penerima (benefaktif).

Verba bentuk me(N)-D-I tidak bisa dioposisikan secara langsung dengan verba bentuk me(N)-D-kan. Oposisinya hanya bisa dijelaskan melalui verba ventuk me(N)-D. Sehingga dapat ditemukan oposisi me(N)-D-i X me(N)-D X me(N)-D-kan, yaitu mengambili X mengambil X mengambilkan.

Untuk mendeskripsikan verba kelas II (intransitif) dapat dijelaskan dengan pembentukan kata dari leksem DUDUK berikut ini.

A

B

C

I

DUDUKI

DUDUK

DUDUKKAN

1

2

3

4

5

6

menduduki

diduduki

kududuki

kaududuki

diaduduki

terduduki?

-

-

-

-

-

terduduk

mendudukkan

didudukkan

kududukkan

kaududukkan

diadudukkan

terdudukkan?

II

pendudukan

penduduk

7

8

Paradigma pembentukan kata pada I termasuk verba yang dibentuk dari leksem –DUDUK, sedangkan paradigma II merupakan pembentukan kata secara derivasional dari dasar verba yang menghasilkan bentuk nomina deverba. Paradigma verba terbagi atas tiga kolom, yaitu: kolom DUDUK, kolom DUDUKI, dan kolom DUDUKAN. Kolom B tidak ada pembentukan kata dengan leksem DUDUK karena termasuk verba intransitif. Sedangkan kolom A dan kolom C merupakan paradigma infleksional dan masing masing mempunyai bentuk kata baris 1-6 (kecuali kolom DUDUKKAN 6 dan kolom –DUDUKI ( 6 yang masih dipertanyakan). Untuk memudahkan pembicaraan paradigma verba kolom DUDUK disebut B, kolom DUDUKI disebut A, dan kolom DUDUKKAN disebut C.

Pada kolom A dan C dapat dikatakan bahwa bentuk dengan me(N) (sebagai bentuk pertama, baris pertama) dapat digantikan dengan di , ku , kau , dia . Oleh karena itu, kedua kolom tersebut merupakan paradigma infleksional. Kolom A dari leksem DUDUKI, dan kolom C dari leksem DUDUKKAN. Pembentukan kata dari masing-masing bentuk pada setiap kolom dapat diramalkan berdasarkan kaidah gramatis tertentu. Bentuk baris 1 terdapat apabila kalimat berfokus agentif yang ditandai oleh prefiks me(N)- , sedangkan baris 2-6 berfokus pasientif. Perbedaan antara baris 2-6 menyatakan ‘keaksidentalan’ (hal tidak disengaja); baris 2-5 menyatakan ‘kesengajaan’. Baris 6 berbeda dengan baris 3-5 karena menyatakan agen (pelaku) ‘tampak dalam bentuk’, sedangkan baris 2 menyatakan agen (pelaku) ‘tidak tampak dalam bentuk’; baris 3 agen adalah pronomina orang pertama (O1), baris 4 adalah pronima orang kedua (O2), dan baris 5 adalah pronomina orang ketiga (O3).

Tahap selanjutnya perlu dibedakan antara leksem DUDUK, DUDUKI, dan DUDUKKAN. Leksem DUDUKI bermakna ‘pluralitas perbuatan’, DUDUKKAN (dalam oposisinya dengan DUDUK) mengandung ciri ‘kebenefaktifan’. Leksem –DUDUK termasuk leksem tunggal, sedangkan leksem –DUDUKI dan –DUDUKKAN termasuk leksem kompleks. Dengan demikian, kata menduduki dan mengdudukkan secara leksikal adalah kata yang berbeda identitas leksikalnya (pembentukan kata secara derivasional) walaupun termasuk dalam kelas verba karena memiliki ciri semantis yang berbeda.

Kata penduduk dan pendudukan pada paradigma (II) dapat dikategorikan sebagai pembentukan secara derivasional yang beridentitas nomina deverbal. Maksudnya, berdasarkan pertimbangan semantik leksikal, kedua kata itu diderivasikan dari verba menduduki (penduduk ‘orang yang meduduki satu wilayah tertentu)’, pendudukan ‘hal menduduki/menjajah wilayah tertentu’. Berdasarkan perbedaan referennya, ketiga kata itu berbeda secara leksikal sekalipun sama-sama termasuk nomina.

Kalau dikaitkan dengan terdapat tidaknya proporsionalitas yang kontinyu (saling keterkaitan antara kata-kata yang termasuk kategori yang berbeda, tetapi dari dasar yang sama) di dalam pembentukan kata itu tidak menunjukkan keterkaitan antara ketiganya. Hal itu dapat diperikan seperti berikut.

Verba duduk termasuk verba intransitif. Secara leksikal akan dikelompokkan ke dalam kata tunggal yang menghendaki adanya komplemen, misalnya duduk di kursi. Oleh sebab itu, verba duduk tidak dapat dibentuk dengan prosede me(N)-D menjadi –*menduduk termasuk infleksinya *diduduk, *kududuk, *kaududuk, *diaduduk (terduduk untuk bentukan kata jatuh terduduk ‘jatuh dalam posisi duduk’).

Dari dasar intransitif verba duduk (yang secara leksikal dapat diikuti preposisi di-) jika ingin dibentuk menjadi verba transitif harus ditambah dengan sufiks –kan atau sufiks –i, sehingga diperoleh kata menduduki (bermakna ‘lokatif’ misalnya Jepang menduduki Indonesia selama tiga setengah tahun) dan mendudukkan (bermakna kausatif, misalnya Farida mendudukan anaknya di kursi roda). Selain itu, apabila ditinjau dari klasifikasi verba menurut Chafe (1971), verba menduduki dan mendudukkan termasuk verba aksi – proses.

Verba menduduki dan mendudukkan dibentuk secara langsung dari verba duduk, tanpa melalui proses dari bentuk me(N)-D. Untuk itu, bisa dinyatakan bahwa tidak ada proporsionalitas yang kontinyu antara verba bentuk me-(N)-D dan verba bentuk me(N)- D-I dan me(N)-D-kan. Sebagai konsekuensinya, bentuk me-i dan me-kan dapat dikelompokkan/diistilahkan konfiks.

G. Simpulan

Berdasarkan dari paparan di atas utamanya yang berkaitan dengan pemikiran Edi Subroto, kita dapat menyimpulkan beberapa hal yaitu:

  1. Pembentukan kata banyak terjadi pada suatu bahasa untuk segala kebutuhan gramatikal.
  2. Kata dapat dibentuk untuk memenuhi fungsi derivasional maupun infleksional.

Ada tiga cara untuk mengetahui apakah sebuah afiks bersifat infleksional atau derivasional.

  1. Jika sebuah afiks mengubah bentuk bentuk dasarnya, afiks itu bersifat derivasional. Afiks-afiks yang tidak mengubah kelas kata bentuk dasarnya biasanya termasuk afiks infleksional.
  2. Afiks-afiks infleksional selalu menampakkan makna yang teratur atau dapat diprediksikan; sebaliknya makna-makna dari afiks-afiks derivasional tidak dapat diramalkan.
  3. Terdapat suatu kaidah umum bahwa bila dapat menambahkan afiks infleksional pada salah satu anggota dari sebuah kelas kata, akan dapat menambah afiks infleksional pada semua anggota kelas yang lain. Afiks derivasional tidak dapat ditambahkan pada setiap anggota kelas. Dengan begitu, dapat ditentukan bahwa afiks-afiks infleksional itu bersifat tidak produktif, sedangkan afiks derivasional bersifat produktif.
  4. Dalam kaitannya dengan afiks infleksional dan afiks derivasional itu akhirnya terdapat dua bidang morfologi, yaitu morfologi infleksional, yakni morfologi yang berkonsentrasi pada kata dan paradigmanya; dan morfologi derivasional atau morfologi leksikal.

Referensi

Bauer, Laurie. 1983. English Word Formation. London: Cambridge University Press.

Bauer, Laurie.1988. Introducing Linguistic Morphology. Great Britain: Edinburgh University Press.

Brinton, Laurel J. 2000. The Structure of Modern English: A Linguistic Introduction. Amsterdam: John Benjamins.

Matthews, P.H. 1974. Morphology: An Introduction to The Theory of Word Structure. London: Cambridge University Press.

Purnanto, Dwi 2006. Kajian Morfologi Derivasional dan Infleksional dalam Bahasa Indonesia dalam Kajian Linguistik dan Sastra, Vol. 18, No. 35, 2006: 136-152

Subroto, Edi.1982. “Verba entuk Me(N) D, Me(N) D I, dan Me(N) D Kan dalam Bahasa Indonesia” dalam dalam Pelangi Bahasa (ed. Harimurti dan Anton Moeliono). Jakarta: Bhratara.

Subroto, Edi.1985. Transposisi dari Adjektiva Menjadi Verba dan Sebaliknya dalam Bahasa Jawa (Disertasi). Jakarta:UI.

Subroto, Edi.1985. “Infleksi dan Derivasi: Kemungkinan Penerapannya dalam Pemerian Morfologi Bahasa Indonesia” dalam PIBSI VII. Yogyakarta: Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa.

Subroto, Edi.1989. “Konsep Leksem dan Upaya Pembaharuan Penyusunan Kamus dalam bahasa  Indonesia” dalam PIBSI XI. Yogyakarta: IKIP Muhammadiyah.

Subroto, Edi. 1996. “Konsep Leksem dan Upaya Pengorganisasian Kembali Lema dan Sublema Kamus Besar Bahasa Indonesia” dalam Bahasa Nasional Kita. Bandung: ITB.

Uhlenbeck, 1982. Kajian Morfologi Bahasa Jawa. Jakarta: Jambatan.

Komentar
  1. Wulan Affandi mengatakan:

    Halo pa edi… saya mendownload file bapa tentang Infleksi dan Derivasi: Kemungkinan Penerapannya dalam Morfologi Bahasa Indonesia juga sudah membacanya. File bapa sangat membantu dan rencananya akan saya cantumkan juga dalam penulisan skripsi saya. Oleh karena itu saya mohon ijin kepada bapa dan bila diijinkan, maka saya membutuhkan tahun penulisan judul tersebut. juga apabila di publish, di publish dimana ya pa?

    trimakasih sebelumnya
    wulan

    • pusatbahasaalazhar mengatakan:

      saya bukan pak Edi lho…saya pak Iqbal. N. Azhar. Anda bisa melihat profil saya lengkap pada bagian “profil pemilik laman” yang ada pada tombol atas laman ini. Jangan sungkan-sungkan mengunduh apa saja yang ada di laman ini. Gratis kok. Tapi jangan lupa, pastikan nama penulis artkel dan laman ini ada dalam referensi anda.

  2. lukman hakim mengatakan:

    contoh afiks yang bersifat infleksi dan derifasi

  3. moena mengatakan:

    Kirim artikel KAJIAN MORFOLOGI INFLEKSI DAN DERIVASI DALAM PERSPEKTIF EDI SUBROTO ke email saya ya Pak Iqbal

  4. pusatbahasaalazhar mengatakan:

    Selamat pagi ibu Muna. Memenuhi permintaan ibu, saya postkan artikel full tentang teori Morfologi derivasi dan infleksi dari Prof Edi Si. Besar harapan saya apa-apa yang tertulis di dalam artikel tersebut dapat ibu cantumkan dalam bagian referensi ibu, mengingat saya juga mencantumkan pikiran-pikiran oang lain dalam referensi saya.

    Minta tolong juga disampaikan pada teman-teman LD 10 untuk tidak sungkan mampir ke blog ini dan mendiskusikan apa saja yang berhubngan dengan linguistik.Jika ada pertanyaan, mohon juga jangan sungkan-sungkan dingkapkan, siapa tahu saya bisa bantu. Tapi semampunya lho…he..he..

    Salam juga buat mas Wayu dan mas Pri ya…:)

  5. thoha mengatakan:

    selamat pagi pak iqbal,..klo boleh saya juga mnta tlong kira2 alamt blognya apa yang membahas ttg derivasi n infleksi kata dalam bahasa indonesia…coz saya kan anak jurusan linguistik…lagi banyak tugas wat nambah2 pemahaman dlam menganalisa perbandingan kedalam b.inggris…

  6. triana fd mengatakan:

    izin copy ya pak,, untuk baca2 bwt uts :)

  7. labhoera mengatakan:

    trimakasih atas bantuannya pak edi,,
    file bapak itu sangat membantu saya untuk menyelesaikan tugaz saya..

  8. chaeruddin almandary mengatakan:

    tulisan pak Iqbal. N. Azhar sangat membantu saya dalam memahami proses morfologi, meski saya mengajarkan bahasa Arab saya merasa apa yang ada dalam tulisan ini dapat saya terapkan secara praktis dalam bahasa Arab.

  9. Sriwahyuni Abdullah mengatakan:

    Assalamualaikum kak iqbal, mau bertanya ap itu class maintaining dan class changing?

  10. nelvimohi19 mengatakan:

    terima kasih atas informasinya,,, saya sangat membantu saya dalam mata kuliah morphology.

  11. Darul mengatakan:

    Haturnuhun pak atas ilmunya

  12. Randdy mengatakan:

    izin copy ya pak,,,,,,

  13. rismita mengatakan:

    Pak iqbal. Saya kebingungan mendapatkan buku refrensi Uhlenbeck, 1982. Kajian Morfologi Bahasa Jawa. Jakarta: Jambatan.
    Juga Subroto, Edi.1985. Transposisi dari Adjektiva Menjadi Verba dan Sebaliknya dalam Bahasa
    Jawa (Disertasi). Jakarta:UI.
    Bagaimana ya saya bisa mendapatkannya? Terima kasih Atas solusinya… Mohon balas..

  14. ikan hias mengatakan:

    terimih gan atas ilmunya semoga bermanfaat untyk saya

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s