KARAKTER MASYARAKAT MADURA DALAM SYAIR-SYAIR LAGU DAERAH MADURA

An Article published in ATAVISME journal, Volume 12, No 2, December 2009 edition, by Pusat Bahasa Surabaya, Departemen Pendidikan Nasional, Sekretariat Jendral Balai Bahasa.

Iqbal Nurul Azhar

A. Pendahuluan
Secara geografis, pulau Madura terletak pada 7˚ LS dan antara 112˚ dan 114 BT (Wiyata, 2002:2009). Di pulau ini terdapat empat kabupaten yaitu Bangkalan, Sampang Pamekasan dan Sumenep. Pulau Madura dapat dikatakan sebagai pulau multietnik karena pulau ini tidak hanya didiami orang Madura saja, tapi juga didiami oleh orang Jawa, Sunda, Sumatera, Cina, dan Arab. Meskipun struktur masyarakatnya terdiri dari berbagai etnis, mayoritas dari populasi pulau ini adalah penutur asli bahasa Madura yaitu orang Madura dan bahasa komunikasi merekapun bahasa Madura (Azhar, 2008).

Diantara beragam bahasa daerah yang ada di Indonesia, bahasa Madura merupakan salah satu bahasa daerah yang terhitung besar. Hal ini disebabkan karena jumlah penuturnya berada dalam posisi keempat setelah penutur Jawa,  Melayu, dan Sunda. Penutur bahasa ini diperkirakan berjumlah lebih dari 7% dari keseluruhan populasi bangsa Indonesia. (Wikipedia, 2006).  Dewasa ini, sekitar tiga hingga empat juta orang penutur bahasa Madura mendiami pulau Madura, sedang sisanya, sebanyak sembilan hingga sepuluh juta orang Madura tinggal di Jawa.  Kantong penutur bahasa Madura juga dapat dijumpai di Jakarta, Kalimantan, dan Sulawesi. (PJRN: 2006).

Tersebarnya masyarakat Madura di seluruh Indonesia menyebabkan bahasa Madura menjadi bahasa yang “tidak asing di Indonesia.” Salain karena faktor interaksi penutur bahasa Madura dengan penutur bahasa lain, faktor media massa terutama film, sinetron dan lagu juga turut membantu proses pengenalan bahasa ini.  Bintang film dan sinetron seperti Kadir, dan Buk Bariyah secara tidak sengaja, meskipun kadang tidak merepresentasikan bahasa Madura yang sesungguhnya, menjadi sosialisator bahasa Madura sehingga bahasa Madura menjadi lebih dikenal luas masyarakat Indonesia. Demikian juga lagu-lagu, telah turut serta mempromosikan bahasa Madura. Lirik lagu Ancor pessena tellor, yang dinyanyikan oleh Imam S. Arifin dengan genre musik dangdut pernah demikian terkenal sehingga banyak orang menjadi paham beberapa kosakata bahasa Madura. (Azhar, 2009), demikian juga lagu tradisional Tondu’ Majeng yang sering dinyanyikan di even-even budaya turut pula mempromosikan bahasa Madura sebagai salah satu bahasa etnik Nusantara.

Lagu dan syair Madura merupakan salah satu wujud dari kebudayaan agung masyarakat Madura. Sayangnya, faktor keterbatasan pemahaman tentang syair lagu Madura inilah yang menjadikan syair-syair itu kurang bermakna. (Misnadin, 2007). Akibatnya, masyarakat Madura kurang bisa menghargai syair-syair tersebut dan hanya menempatkannya sebagai karya budaya yang tidak memiliki peran signifikan sama sekali dalam membangun masyarakat Madura. Padahal apabila dikaji lebih jauh, syair-syair yang terkandung dalam lagu-lagu Madura memiliki makna yang dalam karena mampu memberikan gambaran jelas tentang jati diri masyarakat Madura serta mampu membentuk simbol-simbol sosial yang dapat dipakai sebagai acuan dan pegangan hidup masyarakat Madura secara luas

Artikel ini berusaha memberikan gambaran tentang jati diri masyarakat Madura yang tergambar dalam syair-syair lagu Madura. Gambaran jati diri ini didapat dari hasil kajian pustaka terhadap salah satu buku kumpulan syair lagu daerah Madura yang telah diterbitkan oleh Lembaga Pelestarian Kesenian Madura. Buku yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia dan berjudul “Kumpulan Lagu Daerah Madura” ini ditulis oleh sepuluh orang penggubah lagu Madura, yakni: R. Amirudin Tjitraprawira, M. Irsyad, Abd. Moeid Qowi, M. Toib, Abd. Moebin, Adrian Pawitra, Riboet Kamirin, Adhira, R. Su”udin Achmad dan Abd. Azis.

Syair-syair lagu-lagu di dalam buku Kumpulan Lagu Daerah Madura ini dibedakan dalam tiga versi yakni: (1) Lagu daerah asli Madura yang ditulis seperti aslinya, (2) Lagu rakyat gubahan, yakni lagu yang diberi lagu pemula dan lagu pengakhir dengan menyisipkan lagu rakyat itu sendiri di dalamnya, dan (3) Lagu rakyat ciptaan, yakni lagu-lagu yang diciptakan oleh para komponis Madura dengan sebagian besar selaras dengan titian nada Madura.

Dari 106 lagu daerah Madura yang ditulis dalam buku di atas, 25 diantaranya adalah lagu daerah asli Madura. Dari 25 lagu daerah tersebut, penulis mengambil 13 syair lagu untuk dianalisa karena penulis menilai, ke 13 lagu tersebut mampu merepresentasikan bagaimana karakter masyarakat Madura sebenarnya. Adapun ke 13 lagu tersebut adalah: “Lir-Saalir”, “Pa’-Opa’ iling”, “Caca Aghuna”, “Les-Balesan”, “Tondu’ Majang”, “Es Lilin Cabbi”, “Kembhangnga Naghara”, “Pahlawan Trunojoyo”, “Pacakang Alako”, “E Tera’ Bulan”, “Pajjhar Laggu,” “Pajjhar”,  dan Ngennes

B. Pembahasan
a. Syair Lagu Mampu Mempresentasikan Watak Orang Madura
Lirik lagu adalah barisan kata-kata yang menyerupai puisi yang bahasanya dipadatkan dan diberi irama. Kata yang singkat dan padat dipilih mewakili makna yang lebih luas dan banyak. Kata-kata dalam syair lagu ini mampu membangkitkan perasaan, menarik perhatian, menimbulkan tanggapan yang jelas, atau secara umum dapat menimbulkan keharuan terhadap topik atau ide-ide yang sedang dilagukan.(Himmayati, 2009). Semua yang disampaikan dalam lirik lagu merupakan cermin dari perasaan yang dimiliki penggubahnya. Dari sinilah, kita dapat menyimpulkan bahwa lirik lagu, mampu menggambarkan karakter dari penciptanya. Lirik lagu juga dapat menggambarkan karakter hidup dari sebuah komunitas dimana lagu itu berasal dan sering dinyanyikan.

Edward Sapir mengatakan bahwa dalam bahasa tercermin pengetahuan masyarakat pemilik bahasa tersebut mengenai lingkungannya, sehingga lingkungan yang sama tidak dilihat secara sama oleh tiap-tiap etnik atau masyarakat yang bahasanya berbeda. Pandangan Sapir ini, terutama mengenai bahasa dan persepsi manusia, kemudian dikembangkan oleh Benjamin Lee Whorf (1956). Whorf, antara lain, berpendapat bahwa cara orang memandang, memahami, serta menjelaskan berbagai macam gejala atau peristiwa yang dihadapinya sangat dipengaruhi oleh bahasa yang digunakannya..

Di Indonesia, hampir semua budaya dan masyarakat memiliki corak dan kekhasan yang tercermin dalam lagu-lagu daerahnya. Kekhasan tersebut disebabkan oleh perbedaan pandangan mengenai dunia, perbedaan lingkungan geografis, dan perbedaan-perbedaan sosial dan kultur setempat. (Misnadin, 2007). Sebagai contoh, masyarakat yang budaya hidupnya adalah dengan bercocok tanam akan memiliki corak lagu yang berbeda dengan masyarakat yang budaya hidupnya bekerja sebagai nelayan.

Masyarakat Madura merupakan masyarakat budaya yang memiliki corak khas. Mereka dikenal sebagai masyarakat yang memiliki watak keras, ulet, gigih, menjunjung tinggi harga diri dan memiliki ikatan kekerabata yang kuat. Sebagian masyarakat Madura hidup dengan bercocok tanam dan sebagian lainnya hidup sebagai nelayan. Perwatakan, sikap, dan budaya bercocok tanam dan berlayar tersebut banyak digambarkan dalam lagu-lagu daerahnya. Berikut ini akan dibicarakan 13 lagu yang mampu merepresentasikan kehidupan sosial budaya masyarakat Madura. Lagu-lagu tersebut dianalisis untuk dipahami makna dan keterkaitannya dengan simbolitas kehidupan sosial dan  budayanya.
(1) Lir Saalir
Lir saalir, alir alir, kung! Ngare’ benta ngeba sada,
Mon motta esambi keya, Lir saalir, alir alir, kung!
Tada’ kasta neng e ada’, Ghi’ kasta e budi keya,
Lir saalir, alir alir, kung!
Perreng pettong pote-pote, Reng lalakon patengate….

“Lir Saalir” merupakan lagu yang biasanya dinyanyikan anak-anak ketika mereka bermain di tengah terangnya rembulan. Lagu ini berbentuk pantun nasihat yang sangat berguna dalam menjalani kehidupan ini
Lagu ini memberi nasehat untuk selalu berhati-hati dalam bekerja, bertindak, bertingkah laku, berbicara, dan bersikap (Reng lalakon patengate). Lagu ini juga memberi nasehat untuk selalu berpikir dengan jernih sebelum mengambil tindakan atau membuat keputusan, karena kesalahan dalam bertindak atau memutuskan sesuatu akan menimbulkan penyesalan di kemudian hari (Tada’ kasta neng e ada’, Ghi’ kasta e budi keya).

(2) Pa’-Opa’ Iling
Pa’ o pa’ iling, Dang dang asoko randhi,
Reng towana tar ngaleleng,
Ajhara ngajhi babana cabbhi,
Le olena gheddhang bighi.

Lagu “Pa’- Opa’ Iling” biasanya dinyanyikan orang tua ketika mereka menimang atau mengajak bermain anaknya yang masih kecil.
Meskipun lagu ini hanya terdiri dari empat baris, lagu ini sarat makna. Mayoritas orang Madura beragama Islam. Sebagai masyarakat yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai agama Islam, masyarakat Madura  mewajibkan anak-anaknya untuk belajar mengaji sejak dini (Ajhar Ngajhi) agar mereka bisa pintar. Ngaji disini tidak hanya diartikan belajar membaca Al-Qur’an tetapi bisa diartikan pula sebagai kegiatan mencari ilmu-ilmu dunia bagi bekal kehidupan di masa yang akan datang

Untuk memberikan jaminan bahwa anak-anak mereka dapat dan lulus mengaji, para orang tua harus bekerja keras. Pekerjaan sekeras apapun, dan meskipun hasilnya kecil, (Reng towana tar ngaleleng, le olena gheddhang bighi) akan mereka lakukan asal anak mereka dapat mengaji dan lulus dengan baik.

(3) Caca Aghuna
Ya’ tampar ya’ tampar, mulet nyono’ ka cengkol, mon lapar yu’ nono tela sapekol, ka’ korang, ka’ korang, ka’ korang, mon coma neng sapekol, arapa ma’ pada bongsombongan, acaca ta’ mambhu ongnaongan, lebbi becce’ caca seaghuna, nyauwaghi ka jhuba’ panyana, arapa arapa, bhujung bada eroma, acaca acaca ngangghuya tatakrama, yu’ kanca kakabbhi, yu’ kanca pada a alako se aghuna.

“Caca Aghuna” (kata yang bermanfaat) berisi nasihat untuk selalu berhati-hati dalam mengatakan sesuatu. Orang akan dihormati atau dihina karena perkataannya. Kita selalu mengatakan sesuatu yang baik dan berguna karena akan menjauhkan diri dari kejelekan (lebbi becce’ acaca seaghuna, nyawuaghi ka jhuba’ panyana).

Lagu tersebut juga memberi nasehat agar kita harus selalu menggunakan tatakrama (acaca ngangghuya tatakrama) dalam berbicara, yaitu kita harus melihat siapa yang kita ajak bicara, dan tingkatan bahasa apa yang harus digunakan. Berbicara dengan orang yang lebih tua tentunya akan berbeda dengan berbicara kepada teman sebaya. Tata krama ini demikian pentingnya bagi masyarakat Madura dan karenanya sejak dini anak-anak Madura diperkenalkan dengan tingkatan bahasa, yaitu bahasa Enja’ Iya (kasar), Enggi Enten (tengah), dan Enggi Bunten (halus). Orang yang tidak mampu menggunakan tingkatan bahasa tersebut dianggap sebagai orang yang tidak tahu tatakrama dan tidak berbudaya.

(4) Les-Balesan
Arapa ma’ nojjhune ta’ nyapa, la-pola senko’ andi’ sala,
Enja’ sengko’ ta’ apa-rapa, Coma ta’ kenceng acaca,
Ma’ pas akolba’na budi arena, Sapa bara’ ro,
Namen tales pengghir paghar,
Ta’ enga’ lamba’ ro, Aba’ males sengka ajhar,
Sapa bara’ ro, Mano’ keddhi’ ca’-lonca’an,
Ta’ enga’ lamba’ ro, Mon ta’ andi’ ta’-penta’an

“Les-Balesan” (saling membalas) Lirik lagu ini mengandung ajaran dan nasihat yang patut diikuti masyarakat Madura. Lagu di atas menyarankan kepada para anak muda untuk selalu rajin mencari ilmu agar tidak menyesal kelak ketika mereka sudah tua (Ta’ enga’ lamba’ ro, Aba’ males sengka ajhar). Dengan belajar yang tekun, kelak mereka akan menjadi sukses dan mampu secara ekonomi, sehingga mereka tidak perlu mencari dan meminjam uang kesana kemari hanya untuk makan (Mon ta’ andi’ ta’-penta’an).

Lagu tersebut memberi nasehat pada masyarakat Madura untuk mengedepankan semangat kekeluargaan, saling membantu dan bergotong royong dalam mengatasi persoalan hidup. Kita juga disarankan untuk tidak melupakan pertolongan orang lain. Kita tidak boleh hanya meminta pertolongan tetapi juga harus mampu memberikan pertolongan (Ta’ enga’ lamba’ ro, Mon ta’ andi’ ta’ penta’an).  Prinsip mutualisme dalam kehidupan haruslah dilaksanakan.

(5) Tondu’ Majang
Ngapote wa’ lajarra etangale
Semajang tantona la padha mole
Mon tangghu dari ambet dha jhalanna
Mase bannya’a ongghu ollena.
O… mon ajhelling odi’na oreng majangan
Abhantal omba’ sapo’ angen salanjhangah
Reng majang bannya’ ongghu bhabhajana
Kabhilang alako bhandha nyabana.

Lagu “Tondu’ Majang” (datang dari melaut) di atas menceritakan kehidupan nelayan Madura. Kehidupan mereka digambarkan sangat keras karena harus bertemu banyak mara bahaya di laut (atemmo bhabhaja). Mereka juga harus mempertaruhkan nyawa (bhandha nyaba) untuk menghidupi keluarga yang ditinggalkan di rumah. Kadang untuk mendapat tangkapan ikan yang banyak mereka harus tinggal berhari-hari di perahu sehingga mereka menjadi terbiasa dengan laut dan mengandaikan ombak sebagai bantal dan angin sebagai selimut mereka (Abhantal omba’ sapo’ angen).

(6) Es Lilin Cabbhi
Akaleleng kotta………. kabara’ soka temor, ……
Nyajhaaghi es lilin lemma’ manes nyaman ta’ baddhay,
Nyare pangore reng tuwa ban sana’  e dhisa paghunongan
Es lilin cabbhi ayo bhi Bhittas ngonyer a yo nyer
Nyerra otang a yo tang, Tanggal ennem a yo nem,
Nemmo padi ayo di, Di kapandi. …………
Bariya re panglepor ate sangsara…..

Lagu “Es Lilin Cabbhi” bercerita tentang penjual es keliling kota yang bekerja untuk menghidupi orang tua dan keluarganya yang tinggal jauh di desa terpencil (e dhisa paghunongan). Keuletan dan kegigihan penjual es yang digambarkan dalam lagu ini merupakan ciri khas orang Madura yang tidak mengenal lelah dan patah semangat dalam bekerja. Mereka tidak malu menjalani pekerjaan apapun asalkan dapat menyambung hidup, halal, serta tidak bertentangan dengan hukum dan norma masyarakat.

(7) Kembhangnga Naghara
Onenga panjhenengan sadhaja para potre e Madhura,
Jha’ dhimen ghi’ bakto jhaman rajha,
Bada kembhangnga naghara
Pangeran Cakraningrat ‘peng empa’,
kasebbhut Sidingkap jhugha..
K’sastreya paneka ampon nyata socce abhilla naghara
K’sastreya se gaga’ bangal bhuru,
E jhi pojhi ta’ bu ambu.
Bhadi kaca kebbhang para ngoda
Pamondhi Madhura….

“Kembhangnga Naghara” (kembang negara) merupakan lagu daerah Madura yang khusus menceritakan kepahlawanan Pangeran Cakraningrat keempat. Dia adalah seorang ksatria dari Madura yang pantang menyerah dan rela berkorban untuk membela bangsa dan negara.

Kepahlawanannya merupakan simbol sifat orang Madura. Mereka gigih, rela berkorban dan pantang menyerah untuk membela kebenaran dan keadilan yang dapat dijadikan teladan oleh para pemuda penerus bangsa (Bhadi kaca kebbhang para ngoda pamondhi Madhura).
Lagu ini, berusaha menggugah masyarakat Madura untuk meneladani semangat juang Pangeran Cakraningrat keempat. Meskipun beliau sudah wafat ratusan tahun yang lalu, orang Madura harus berusaha mengenang jasa-jasa dan menteladani jiwa kepahlawanannya. Semangat, keberanian, keikhlasan berjuang, dan kesukarelaan  Pangeran Cakraningrat keempat, patut dijadikan  contoh untuk membangun suku dan bumi Madura kedepan.

(8) Pahlawan Trunojoyo
Kabit dhimen ampon kaalok pahlawan Madhura.
Ta rongghu abhilla kadhilan Nusantara.
Trunojoyo gaga’ tor bengal menangka pahlawan
Salerana bhabhar, e pabhabharan kotta Sampang
Tojjhuepon malejjhar panjhajhah dari Indonesia,
Terros maju tor nantang alorok mosona
Trunjoyo sedha amargha etepo bhangsana
Namung lampaepon e bhut sebbhut salanjhanga.

“Pahlawan Trunojoyo” merupakan contoh lain dari lagu yang mengekspresikan penghormatan masyarakat Madura kepada para pahlawan mereka. Lagu di atas bercerita tentang sosok pahlawan nasional Trunojoyo yang berasal dari Sampang. Ia adalah pahlawan yang gagah dan pemberani yang dengan tanpa pamrih dan memiliki semangat tinggi membela bangsa dan Negara (abhilla kadhilan Nusantara) dan untuk mengusir penjajah dari  bumi Indonesia (malejjhar panjhajhah dari Indonesia)..
Ironisnya, Trunojoyo wafat bukan karena tipu muslihat penjajah melainkan karena dikhianati bangsanya sendiri. Meskipun kalah dalam perang melawan penjajah, jiwa kepahlawana Trnojoyo akan selalu diingat dan dikenang sepanjang masa.

(9) E Tera’ Bulan
Ampon dapa’ baktona tera’ bulan,
Sadnajhana tore akompol pas maelang sossa ate katon rota’ apangghi…
E tera’ bulan tarkataran sonarra, langgnge’ bherse, bintang pote dhap-ngarreddhap ce’ pernana.
Tan-taretan jha pas kangse’ apesa eman ongghu pagghun akompol pada tresna Madhura.

Lagu “E Tera’ Bulan” (diterang cahaya bulan) merupakan lagu yang sering dinyanyikan ketika bulan purnama muncul. Lagu ini dulunya dinyanyikan oleh orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan ketika listrik belum masuk desa. Ketika bulan purnama, orang-orang biasanya keluar rumah untuk berkumpul dan bercengkrama. Tidak jarang kegiatan berkumpul tersebut digunakan untuk mendiskusikan permasalahan yang mereka hadapi dalam hidup. Selain itu, kegiatan berkumpul ketika bulan purnama tiba ini digunakan untuk menghilangkan segala kepenatan hidup walaupun hanya sesaat. Mereka menggunakan  momen terang bulan ini untuk saling bertemu karena kadang akibat sibuknya pekerjaan mereka, mereka jarang memiliki waktu luang untuk bercanda dan bercengkrama. (Ampon dapa’ baktona tera’ bulan, Sadajhana tore akompol pas maelang sossa ate katon rota’ apangghi).

(10) Pacakang Alako
Klaban dhasar Pancasila tor Dhang-Undhang Dhasar Empa’ Lema’
Esse’e kamardhika’an Indonesia abhangon e sabbhan bidang.
Settong naghara se rajha, pon kalonta da’ manca naghara,
Ngasellaghi kabhutowan searopa: sandhang pangan ban laenna.
Dari jhau katengal mentamenan tombu ghumbhus rampa’ cengngar ngabhiru. Nandhaaghi jha’ bhume Indonesia tanaepon sanget landhu.
Oh, potra potre sadhaja nyara sroju’ pacakang alako,
Nyopre kantos abhukte settong masyarakat, adhil ma’mor pada melo.

Pacakang alako (giatlah bekerja) bermakna menggugah semangat rakyat Indonesia untuk membangun dan mengisi kemerdekaan Negara Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Tanah Nusantara sangat terkenal di Manca negara (kalonta da’ manca naghara). Tanah ini dikenal begitu subur dan mampu menjadikan segala macam tanaman dapat digunakan bagi kepentingan rakyat Indonesia tumbuh. Tumbuh-tumbuhan yang daunnya menghijau lebat merupakan pertanda betapa makmurnya tanah Nusantara. (mentamenan tombu ghumbhus rampa’ cengngar ngabhiru). Kekayaan alam yang tersedia di negeri ini tidak akan ada artinya apabila tidak diiringi dengan semangat untuk bekerja dengan giat (pacakang alako). Oleh karena itu, sudah saatnya bagi putra-putri Indonesia untuk menyingsingkan lengan baju guna mewujudkan negara yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

(11) Pajjhar
Pajjhar ampon ngombar dari mongging temor, bulan pornama abak ngabara pon para competdha. Angen ser-ngalesser cellep tape seggher, Bintang porteka ngadhirap terrang sonarra ngabhiru. Ajam saroju’ pada akongko’ monyena sanget lante, Menangka tandha nyara sadhaja kasokana abungo. Pajjar ampon ngombar dari mongghing temor, Soddhi taretan nyara sahaja pada’a alako.

“Pajjhar” (fajar) adalah lgu yang mengajak orang untuk bangun pagi-pagi dan segera bekerja di sawah atau ladang. Semakin pagi pergi ke sawah atau ladang, semakin baik pula hasil pertanian yang mereka garap. Ajakan bangun pagi adalah ajakan yang baik karena dengan terbiasa bangun pagi, etos kerja dapat dibangun dan ditingkatkan.

(12) Pajjhar Lagghu
Pajjhar lagghu arena pon nyonara.
Bapa’  tane se tedung pon jhagha’a.
Ngala’ are’ ben landhu’ tor capengnga,
A jhalananna ghi’ sarat kawajibhan.
Atatamen mabannya’ hasel bhumena.
Mama’mor  nagharana tor bangsana.

“Pajjhar Lagghu” (fajar pagi) adalah lagu yang menggambarkan kegiatan masyarakat pedesaan Madura di pagi hari. Ketika fajar tiba, para petani pergi ke sawah membawa cangkul dan topi (Ngala’ are’ ben landhu’ tor capengnga) untuk bertani  guna menghidupi keluarganya. Mereka bertani tidak hanya untuk memberi makan keluarga mereka tapi juga untuk kemakmuran negara dan bangsanya (Mama’morra nagharana ban bangsana.) Bagi masyarakat Madura bekerja sebagai petani menjadi pekerjaan utama. Meskipun tanah Madura kurang subur, dengan semangat kerja yang giat dan pantang menyerah mereka dapat hidup dari bercocok tanam tersebut.
Sudah menjadi kebiasaan masyarakat Madura untuk bergotong royong dalam bercocok tanam. Kaum lelaki dewasa mencangkul di sawah. Anak-anak yang sudah dewasa dan cukup kuat untuk menggunakan cangkul tidak segan-segan membantu bapak mereka bercocok tanam di sawah dan di ladang. Bagi kaum perempuan, tugas mereka yang utama adalah memasak di dapur dan mengantarkan makanan tersebut ketika siang hari. Semua anggota keluarga memiliki peran dan mereka melaksanakan peran mereka dengan gotong royong. Tanpa gotong royong, pekerjaan mereka akan lama terselesaikan.

(13) Ngennes
Aduh ngennessa e malem talebat seppena,
Ojhan ta’ ambu, Kelappa rang-rangrang nako’e,
Kali marentek Ebhuna. Kerrong ka Eppa’na se ella abit apesa,
Adhina ana’ bine, Parlo abhilla naghara,
Ngoman ebhuna, Bengrembeng ta’ manggha mekkere,
Tedung cong tedung, Eppa’na lagghu’ la abali.

“Ngennes” (merana) mengisahkan seorang ibu dan anaknya yang ditinggal pergi sang kepala keluarga untuk membela negara (Adhina ana’ bine, Parlo abhilla naghara). Syair lagu di atas juga mengekspresikan kesedihan dan perasaan rindu ibu dan anak yang ditinggal pergi oleh sang kepala keluarga (Kerrong ka Eppa’na se ella abit apesa).
Dalam kenyataannya, kegiatan merantau telah menjadi tradisi turun temurum masyarakat Madra. Banyak laki-laki Madura meninggalkan Madura ke luar pulau untuk bekerja dan mendapatkan uang di daerah tersebut. Mereka biasanya tidak kembali ke kampung halamannya dalam waktu yang lama  meninggalkan keluarga yang dicintainya.

artikel lengkap, email saja pemilik laman

Komentar
  1. elie mengatakan:

    kirim yang lengkap ke emailku
    ya.KARAKTER MASYARAKAT MADURA DALAM SYAIR-SYAIR LAGU DAERAH MADURA

  2. ulvi cliquers mengatakan:

    go,go,go madura……..teruzlah berkarya…..

  3. Arief mengatakan:

    bvang lagu nya cmn it aja kh????

  4. nova mengatakan:

    ada lagu keyik bintang ale keker bulan

  5. Anton mengatakan:

    Saya tertarik dengan artikel ini. Kalau boleh, saya minta diemailkan artikel lengkapnya.

    Terimakasih.

    Anton,

  6. yaya zainal mengatakan:

    WaaH,,, iNi niH YanG saYa Suka…
    Se NggaKny, BanYaK HaL PoSiTiF DaRi MaDuRa Yang MeNaRiK unTuK DiKaJi..
    ThaNkz Pak..
    InsPiRinG Me.. :-)

  7. bayu arya pangestu mengatakan:

    boleh dong artikelnya di transfer ke email saya, saya asli madura di desa Banyumas Sampang,

  8. rozi mengatakan:

    Sy tertarik dg tulisan anda utk saya jadi referensi ttg pembuatan tulisan sy ttg karakter madurawi.. Tlong sy dikirimkan ke alamat email sy… Mator sakalangkong…

  9. rio mengatakan:

    ko teksna gak selelngkap laguna rita yulhardini

  10. ferijanto mengatakan:

    Mohon bisa diemailkan artikel aslinya ya pak. Mator sakalangkong.

  11. Audina Nurliza Wijaya mengatakan:

    Maaf klo boleh sy minta jurnal lengkapnya donk, klo ada jurnal lainnya tentang madura, karakteristik dan prinsip hidup masyarakat madura yang Anda miliki sy jg mau, sbb sy sdg menyusun tesis mengenai akuntansi dan prinsip hidup masyarakat madura…mator sakalangkong ^^

  12. veschapermatasary mengatakan:

    oh, orang madura teh jg punya lagu es lilin yak??

  13. Riska faradillah mengatakan:

    Emang alus se bahasa madura itu@

  14. uwik mengatakan:

    baguuusss bgt…makasiy. atas info2 nya sambil mengenang jaman sd (pangarangan 1sumenp)….:-(

    skrg tinggl di cilegon banten bener2 kgn sumenep trutama soto…kaldu..campor…rujakk…piuuuhhh

  15. Mayya mengatakan:

    TOlong dong kirim teks berbahasa madura k email saya,,,
    Terima kasih

  16. Mayya mengatakan:

    tolong dong, kalo ada teks berbahasa madura kirimin k email saya…
    thanks b4….

  17. farid fred bahwerets mengatakan:

    thanks yach yang udah tulis artikel ini.

  18. Dandi Kusuma Wahyudi mengatakan:

    Masyarakat Madure Mander pade Beres Ben Mander E Parengana Lancar,,,
    Amiiiiin,,,,
    Mator Sakalangkong.

  19. dadi wiryawan mengatakan:

    Makasih sekali tulisan tsb,…

  20. suriono mengatakan:

    kirim yang lengkap ke e mail ku

  21. ima mengatakan:

    ciri khas dari daerah madura apa ya?

  22. sdn kombangan 1 mengatakan:

    mohon dikirimkan ke email kami artikelnya pak…, mator sakalangkong….

  23. Hesty Geizhia mengatakan:

    DIKA ABINEA POLE, PADENA ECOCO LADING RASANA ATE, DIKA KA’ ABINEA POLE, MATE’ NA MISAN BEI BULE PATE’E, KURANG NAPA BULA KA DIKA KA’ ini judulnya apa ya?

  24. robet syandra mengatakan:

    keren gan
    lo g kbrtan krim k emailq gan…..

  25. bayu mengatakan:

    saya bangga lahir di madura saya bangga jadi orang Madura
    Madura kaya akan seni dan budaya

  26. Sieep lach ,,, oce lach ,,,
    gito donk deddih oreng madhura ……
    Pabennyak inspirasi seni madhura

  27. khusnul khotimah mengatakan:

    klo mo download lagu pangeran cakraningrat d mn?cri d bbrp situs yg muncul cmn lirikny ja.bgi donk…!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s