SINTAKSIS: KONSTITUEN-KONSTITUEN

Sintaksis adalah menempatkan bersama-sama kata-kata menjadi kelompok kata atau kalimat.

Untuk memahami struktur sintaksis, terlebih dahulu kita harus Mengetahui fungsi, peran, dan kategori sintaksis. Fungsi sintaksis berkenaan dengan istilah subjek, predikat, objek, dan keterangan. Kategori sintaksis berkenaan dengan istilah nomina, verba, ajektiva, dan numeralia. Sedangkan peran sintaksis berkenaan dengan istilah pelaku, penderita, dan penerima.

Eksistensi struktur sintaksis terkecil ditopang oleh urutan kata (letak/posisi kata), bentuk kata, dan intonasi. Intonasi dapat berupa intonasi deklaratif (ditandai tanda titik), intonasi interogatif (ditandai tanda tanya), dan intonasi interjektif (ditandai tanda seru).

B. KATA SEBAGAI SATUAN SINTAKSIS

Dalam tataran morfologi, kata merupakan satuan terbesar, tetapi dalam tataran sintaksis, kata merupakan satuan terkacil yang akan membentuk satuan sintaksis yang lebih besar, yaitu frase.

Ada dua jenis kata, yaitu kata penuh dan kata tugas. Kata penuh yaitu kata yang secara leksikal memiliki makna dan dapat berdiri sendiri sebagai sebuah satuan tuturan. Yang merupakan kata penuh adalah kata-kata yang berkategori nomina, verba, ajektifa, adferbial, dan numeralia. Sedangkan kata tugas yaitu kata-kata yang berkategori preposisi dan konjungsi, yang selalu terikat dengan kata yang di belakang, di depan, atau kata yang dirangkaikannya.

C. FRASE

Frase adalah satuan gramatikal yang berupa gabungan kata yang bersifat nonpredikatif atau gabungan kata yang mengisi salah satu fungsi sintaksis di dalam kalimat.

Macam frase :

1. Frase Eksosentrik, yaitu frase yang komponen-komponennya tidak mempunyai perilaku sintaksis yang sama dengan keseluruhannya.

Contoh : Dia berdagang di pasar

Frase eksosentrik direktif, komponen pertama berupa preposisi, seperti di, ke,dan dari, sedangkan komponen kedua berupa kata.

Contoh : di pasar

Frase eksosentrik nondirektif, komponen pertama berupa artikulus,seperti si dan sang, sedangkan komponen kedua berupa kata berkategori nomina, ajektiva, dan verba.

Contoh : si miskin

2.   Frase Endosentrik, yaitu frase yang komponennya memiliki perilaku sintaksis yang sama dengan keseluruhannya.

Contoh : Nenek sedang membaca komik di kamar

Frase endosentrik disebut juga frase subordinatif karena terdiri atas komponen atasan dan komponen bawahan.

Contoh : mahal sekali

Mahal sebagai komponen atasan ; sekali sebagai komponen bawahan. Dilihat dari kategori intinya, dapat dibedakan adanya frase nominal, verbal, ajektival, dan numeral.

3.   Frase Koordinatif, yaitu frase yang komponen pembentuknya sederajat dan dihubungkan oleh konjungsi koordinatif, baik yang tunggal (dan, atau, tetapi), maupun yang terbagi (baik …. maupun ….; makin ….makin ….; baik ….baik….)

4.   Frase Apositif, yaitu frase koordinatif yang komponennya saling merujuk sesamanya, sehingga urutan komponennya dapat dipertukarkan.

Contoh : – Pak Ahmad, guru saya, rajin sekali

- Guru saya, Pak Ahmad, rajin sekali

D. KLAUSA

Klausa adalah satuan sintaksis berupa runtutan kata-kata berkonstruksi predikatif. Yang bersifat wajib di dalam klausa adalah adanya fungsi subjek dan fungsi predikat.

Contoh : adik mandi

Frase yang diberi intonasi final berpotensi menjadi kalimat minor, sedangkan klausa berpotensi menjadi kalimat mayor. Macam klausa :

Berdasarkan strukturnya:

1.   Klausa Bebas, yaitu klausa yang memiliki unsure lengkap, sekurang-kurangnya terdiri atas subjek dan predikat, dan berpotensi menjadi kalimat mayor.

Contoh :     -Adik mandi

-Kakak menyanyi

Kalimat mayor : Adik mandi dan kakak menyanyi.

2.   Klausa Terikat, biasanya terletak dibelakang konjungsi subordinatif, sehingga disebut klausa subordinatif/klausa bawahan. Sedangkan klausa lain yang hadir bersama klausa bawahan disebut klausa utama atau klausa atasan.

Berdasarkan kategori unsur segmental :

1.   Klausa Verbal, yaitu klausa yang predikatnya berkategori verba, baik verba transitif, intransitive, refleksif, atau resiprok.

Contoh : Nenek menangis.

2.   Klausa nominal, predikatnya berupa nomina/frase nomina.

Contoh : Kakeknya petani di desa itu.

3.   Klausa Ajektifal, predikatnya berupa kata kata/frase ajektifa.

Contoh : Wanita itu cantik sekali.

4.   Klausa Adverbial, predikatnya berupa adverbial.

Contoh : Bandelnya teramat sangat.

5.   Klausa Preposisional, predikatnya berupa frase berkategori preposisi.

Contoh : Nenek di kamar.

6.   Klausa Numeral, predikatnya berupa kata/frase numeralia.

Contoh : Anaknya enam orang.

E. KALIMAT

Kalimat adalah satuan sintaksis yang disusun dari konstituen dasar, yang biasanya berupa klausa, dilengkapi dengan konjungsi bila diperlukan, dan disertai dengan intonasi final.

Macam kalimat :

1.   Kalimat Inti dan Kalimat Noninti

Kalimat inti yaitu kalimat yang dibentuk dari klausa inti lenkap, bersifat deklaratif, aktif atau netral, dan afirmatif.

Contoh : Adik membaca komik.

Kalimat noninti yaitu kalimat yang dibentuk dari kalimat inti yang telah mengalami proses transformasi, seperti pemasifan, pengingkaran, penginversian, dll.

Contoh : Kalimat inti : Adik membaca komik.

Kalimat noninti : Adik tidak membaca komik. (pemasifan)

Jika dibagankan : Kalimat inti + Proses Transformasi = Kalimat Noninti

2.   Kalimat Tunggal dan Kalimat Majemuk

Kalimat tunggal yaitukalimat yang hanya terdiri atas satu klausa.

Contoh : Nenekku masih cantik.

Kalimat majemuk yaitu kalimat yang terdiri atas lebih dari satu klausa. Kalimat majemuk dibedakan atas kalimat majemuk koordinatif dan kalimat majemuk subordinatif. Kalimat majemuk koordinatif yaitu kalimat majemuk yang klausa-klausanya memiliki status yang sama, setara,atau sederajat, dan secara eksplisit dihubungkan dengan konjungsi koordinatif, seperti dan, atau, tetapi, lalu.

Contoh : Adik menangis dan kakak tersenyum.

Kalimat majemuk subordinatif yaitu kalimat majemuk yang hubungan antara klausaklausanya tidak setara, terdiri atas klausa atasan dan klausa bawahan, yang dihubungkan oleh konjungsi subordinatif, seperti kalau, ketika, meskipun, karena.

Contoh: kakek menangis karena nenek Pergi.

3.   Kalimat Mayor dan Kalimat Minor

Kalimat minor memiliki klausa yang tidak lengkap, mungkin hanya terdiri atas subjek

saja, predikat saja, objek saja atau predikat saja.

Contoh: sedang makan

Sedangkan kalimat mayor memiliki klausa yang lengkap, setidaknya terdirir atas subjek dan predikat.

4.   Kalimat Verbal dan Kalimat Nonverbal

Kalimat Verbal adalah kalimat yang predikatnya berupa kata atau frase verba.

Contoh: Adik menyiram bunga

Kalimat nonverbal adalah kalimat tang predikatnya bukan berupa kata atau frase verba, bisa nominal, adjektifal, adverbial, atau numeral.

Contoh: uangnya lima juta

5.   Kalimat Bebas dan Kalimat Terikat

Kalimat bebas adalah kalimat ayng mempunyai posisi untuk menjadi ujaran lengkap atau dapat memulai sebuah paragraf atau wacana tanpa bantuan kalimat atau konteks lain yang menjelaskannya. Kalimat terikat adalah kalimat yang tidak dapat berdiri sendiri sebagai ujaran lengkap, atau menjadi pembuka paragraf atau wacana tanpa bantuan konteks.

Contoh:

Sekarang di Riau amat sukar mencari terubuk (1). Jangankan ikannya, telurnya pun

sangat sukar diperoleh (2). Kalau pun bisa diperoleh, harganya melambung selangit

(3). Makanya, ada kecemasan masyarakat nelayan di sana bahwa terubuk yang

spesifik itu akan punah (4).

Kalimat (1) adala kalimat bebas tanpa harus diikuti kalimat (2),(3),(4). Kalimat

tersebut sudah dapat menjadi ujaran lengkap yang dapat dipahami. Sedangkan

kalimat (2), (3), (4) disebut kalimat terikat karena kalimat-kalimat tersebut tidak

dapat berdiri sendiri.

Intonasi Kalimat

Sebuah klausa yang sama, artinya terdiri dari unsure segmental yang sama, dapat manjadi kalimta deklaratif atau kalimat interogatif hanya dengan mengubah intonasinya. Kalau konstituen dasar kalimat dapt diuraikan atas segmen-segmennya berdasarkan cirri morfologi dan sintaksis, maka intonasinya dapat diuraikan atas ciri-cirinya yang berupa tekanan, tempo, dan nada. Tekanan adalah ciri-ciri suprasegmental yang menyertai bunyi ujaran. Tempo adalah waktu yang dibutuhkan untuk melafalkan suatu arus ujaran. Nada adalah unsure suprasegmental yang diukur berdasarkan kenyaringan suatu segmen dalam suatu arus ujaran.

F. WACANA

Wacana adalah satuan bahasa yang lengkap sehingga dengan hierarki gramatikal merupakan satuan gramatikal tertinggi dan terbesar. Persyaratan gramatikal dalam wacana dapat dipenuhi kalau dalam wacana itu sudah terbina kekohesian dan kekoherensian. Kekohesian yaitu adanya keserasian antara unsurunsur yang ada dalam wacana tersebut, sedangkan kekoherensian yaitu isi wacana yang apik dan benar.

Macam-macam alat gramatikal untuk membuat sebuah wacana menjadi kohesif :

1.   Konjungsi, yaitu penghubung bagian kalimat atau paragraph

2.   Kata ganti

3.  Elipsis, yaitu menghilangkan bagian kalimat yang sama dengan bagian kalimat yang lain.

Macam-macam alat gramatikal untuk membuat sebuah wacana kohesif dan koheren :

  1. Menggunakan hubungan pertentangan pada dua kalimat yang terdapat dalam wacana itu.
  2. Menggunakan hubungan spesifik-generik atau generik-spesifik.
  3. Menggunakan hubungan perbandingan antara isi kedua bagian kalimat.
  4. Menggunakan hubungan sebab-akibat di antara isi kedua bagian kalimat ; atau isi antara dua buah kalimat dalam satu wacana.
  5. Menggunakan hubungan tujuan dalam isi sebuah wacana.
  6. Menggunakan hubungan rujukan yang sama pada dua bagian kalimat atau pada dua kalimat dalam satu wacana.

Jenis wacana :

1. Berdasarkan sarananya : wacana lisan dan wacana tulis

2. Berdasarkan penggunaan bahasa : wacana prosa dan wacana puisi

3. Berdasarkan penyampaian isi : wacana narasi, eksposisi, persuasi, dan argumentasi.

Subsatuan wacana

Biasanya wacana itu akan dibagi atas beberapa bab ; setiap bab akan dibagi atas

beberapa subbab ; setiap subbab akan disajikan dalam beberapa paragraf atau juga

subparagraf. Setiap paragraf biasanya berisi pikiran utama yang disertai sejumlah pikiran

penjelas. Pikiran utama berupa satu kalimat utama ; dan setiap pikiran penjelas berupa

kalimat-kalimat penjelas.

Sumber: Verhaar

Komentar
  1. Samsul mengatakan:

    Pak bisakah saya minta pengertian sederhana dari kata, frase, klausa dan kalimat?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s