Empat Bahasa di Papua Terancam Punah

Posted: Juli 14, 2010 in BERITA-BERITA TENTANG BAHASA

Disadap dari: http://www.mediaindonesia.com/read/2010/05/12/142391/130/101/Empat-Bahasa-di-Papua-Terancam-Punah.

Rabu, 12 Mei 2010 15:30 WIB

JAYAPURA–MI: Empat bahasa daerah di Papua terancam punah karena warga tidak menggunakannya lagi dalam komunikasi sehari hari.

Peneliti dari Balai Arkeologi Jayapura Hari Suroto, Rabu (12/5) mengatakan di tanah Papua yang terdiri atas  Provinsi Papua dan Papua Barat itu terdapat 271 suku dengan bahasa daerahnya masing masing. Dari jumlah tersebut tercatat empat bahasa yang terancam punah yakni di Provinsi Papua bahasa Kayu Pulau, Kota Jayapura dan bahasa Saponi di Distrik Waropen Bawah, Kabupaten Waropen.
Sedangkan di Provinsi Papua Barat tercatat bahasa Dusner dan bahasa Tandia di Kabupaten Teluk Wondama. Hari Suroto mengatakan, dari hasil penelitian terungkap bahwa saat ini warga yang bisa menggunakan bahasa daerah secara fasih tinggal beberapa orang saja, misalnya bahasa Kayu Pulau hanya tinggal lima orang, bahasa Saponi di Distrik Waropen Bawah, Kab.Waropen, dan bahasa Tandia di Kab.Teluk Wondama penuturnya masing masing tinggal satu orang. Sementara bahasa Dusner juga di Kab.Teluk Wondama penuturnya tinggal tiga orang.

Dikatakan, terus berkurangnya warga masyarakat yang  bisa berbahasa daerah secara fasih itu disebabkan saat ini komunikasi antarwarga walaupun satu suku dilakukan dengan bahasa Indonesia. Akibatnya bahasa daerah makin tergeser dan bila tidak segera  diatasi maka akan lebih banyak lagi bahasa daerah di tanah Papua  yang akan punah, ungkap Suroto. (Ant/OL-06)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s