Muhammad Iqbal

Posted: Desember 1, 2010 in TOKOH-TOKOH SASTRA

Muhammad Iqbal lahir pada tanggal 22 Februari 1873 di desa Sailkot, Punjab. Kakeknya Syekh Rafiq, seorang Kashmir, telah bergabung dengan gelombang migrasi ke Sialkot, di mana ia membuat hidup menjajakan syal kashmir. Shaikh Rafiq mempunyai dua anak laki-laki, Shaikh Ghulam Qadir dan Shaikh Nur Muhammad, ayah Iqbal. Syaikh Nur Muhammad adalah seorang penjahit yang cukup terkenal di Sialkot. Tapi pengabdiannya pada Islam khususnya aspek mistik yang mendapatkan rasa hormat di antara rekan sufi dan lainnya. Istrinya Imam Bibi, juga seorang Muslim yang taat. Mereka tanamkan kesadaran religius yang mendalam pada kelima anaknya.

Dengan kekalahan Sikh di Punjab oleh tentara Inggris, para misionaris Barat tidak membuang waktu dalam mendirikan pusat pembelajaran di Sialkot. Salah satunya, Misi Scotch College, yang didirikan 1889, menawarkan program studi seni liberal dalam bahasa Arab dan Persia, walaupun saat itu Inggris telah menjadi bahasa pengantar di sekolah. Ini adalah tempat pertama Iqbal mendapat pendidikan sekuler. Potensi Iqbal sebagai penyair pertama kali diakui oleh salah seorang tutor Sayyid Mir Hassan yang darinya ia mempelajari puisi klasik. Mir Hassan tidak pernah belajar bahasa Inggris, tapi kesadaran tentang manfaat pendidikan Barat dan apresiasi terhadap modernitas memastikan kedudukan kepadanya sebagai Profesor Oriental Scotch Sastra. Dia adalah guru Iqbal sampai lulus pada tahun 1892.
Pada tahun 1892 Iqbal menikah dengan Karim Bibi, putri seorang dokter Gujarat kaya. Menurut beberapa sumber, ini adalah awal dari tahun-tahun ketidakbahagiaan. Mereka bercerai pada tahun 1916, tetapi Iqbal memberikan dukungan finansial untuk Karim Bibi sampai ia meninggal. Pasangan ini memiliki tiga orang anak. Pada tahun 1895, setelah menyelesaikan studinya di Scotch Mission, Iqbal masuk Pemerintah College di Lahore, di mana ia belajar Filsafat dan Sastra Arab dan bahasa Inggris untuk gelar Bachelor of Arts. Dia adalah murid yang sempurna, lulus cum laude dan memenangkan medali emas menjadi satu-satunya calon yang lulus ujian akhir komprehensif. Sementara itu, ia terus menulis puisi. Ketika ia menerima gelar Master pada tahun 1889, ia sudah mulai membuat komentar antara lingkaran sastra Lahore.

Saat menempuh gelar Master Iqbal berkenalan dengan Sir Thomas Arnold, seorang sarjana terpelajar Islam dan filsafat modern yang bagi Iqbal menjadi jembatan antara Timur dan Barat. Arnold menginspirasi keinginannya melanjutkan studi di Eropa. Iqbal belajar di Eropa selama tiga tahun dari 1905 dan memperoleh gelar sarjana hukum di Lincoln’s Inn, Bachelor of Arts di Cambridge dan Doctor of Philosophy di Universitas Munchen. Di Cambridge ia bertemu dengan ulama besar yang mempengaruhi perkembangan skolastiknya. Di bawah bimbingannya Iqbal cukup intelek dan melebar cakrawala mentalnya. Ketika di Britania ia pertama kali masuk ke politik, menyusul pembentukan All-india Liga Muslim 1906 dan Iqbal terpilih menjadi anggota komite eksekutif dari liga Inggris. Bersama Sayyid Hassan Bilgrami dan Sayyid Amir Ali, ia juga duduk di subkomite yang merancang konstitusi liga.

Sekembalinya dari Eropa pada tahun 1908, Iqbal memulai karier di bidang hukum, akademisi dan puisi. Dari ketiganya, ia unggul dalam panggilan sejati dan cinta pertamanya yaitu puisi. Pertimbangan keuangan memaksa dia untuk berhenti sebagai asisten guru pada tahun 1909. Tapi ia tidak mendapatkan banyak sebagai pengacara, meskipun ia bisa. Alih-alih berkonsentrasi pada profesi, ia lebih suka membagi waktunya antara hukum dan pembangunan spritual sendiri.

Sementara membagi waktunya antara hukum dan puisi, Iqbal dengan dorongan teman-teman pendukungnya memutuskan sekali lagi untuk memasuki arena politik. Pada November 1926 ia memperebutkan kursi di Kabupaten Muslim Lahore dan mengalahkan lawannya 3.177 suara. Pada tahun 1931, Iqbal melakukan kunjungan kedua ke Eropa. Ia menghadiri konferensi di Britania dan bertemu dengan berbagai akademisi dan politisi, termasuk filsuf Perancis Henri Louis Bergson. dan diktator Italia Mussolini. Kunjungan ke Spanyol terinspirasi tiga puisi indah, yang kemudian dimasukkan ke dalam komposisi utama, Bal-i Jibrail (Gabriel’s Wing). Setelah kembali dari perjalanan ke Afghanistan 1933, kesehatan Iqbal memburuk. Namun ide politik dan agama yang mendapat penerimaan dan popularitasnya sedang memuncak.

Salah satu hal besar terakhir ia lakukan adalah untuk mendirikan Adarah Darul Islam, sebuah institusi di mana studi Islam klasik dan kontemporer ilmu sosial akan disubsidi. Ini mungkin adalah keinginan terakhir orang besar yang terpesona dengan ilmu pengetahuan modern dan filsafat Islam, untuk menciptakan jembatan pemahaman pada tingkat intelektual tertinggi. Pemikiran ini ia menyatakan demikian:

Di barat, Akal adalah sumber kehidupan,
Di Timur, Cinta adalah dasar kehidupan.
Melalui Cinta, Akal tumbuh berkenalan dengan Realitas
Dan intelek memberikan stabilitas karya Love,
Bangunlah dan meletakkan dasar-dasar dunia baru,
Dengan pernikahan Akal untuk Cinta

Syair Iqbal melekat dalam pemikiran dan gagasannya yang mempropagandakan maksud dan pesan Islam dan menghancurkan batasan buatan yang diciptaan untuk memecah bangsa. Gagasan yang paling mulia di antara gagasan Iqbal adalah mengenai kemuliaan Nabi dan para Rasul Tuhan. Ajaran monoteistik, kenabian, filsafat sampai tasawuf masuk dalam ranah pemikiran beliau, mengingat fondasi pemikiran timurnya bercokol pada Al-Quran dan Hadist, Rumi, Al-Ghazali, Ibn Arabi dan al-Jilli. Karena karyanya dan pengabdiannya kepada dunia, Iqbal banyak menyabet penghargaan. Gelar Kebangsawanan Sir tahun 1922 dan Universitas Tokyo menghadiahi gelar Doktor Anumerta dalam sastra untuk pertama kalinya.

Fajar 21 April 1938 merupakan hari yang sangat menyedihkan bagi dunia, karena sang pujangga besar wafat. Sir Muhammad Iqbal dalam hembusan terakhirnya. Ia hidup di tangan Tuhan dan mati di tangan Tuhan. Bahkan, setengah jam sebelum wafatnya, masih sempat Iqbal mendendangkan sajak perpisahan.

Melodi Perpisahan boleh menggema atau tidak
Bunyi nafiri boleh menggema atau tidak
Saat si Fakir telah sampai ketempat terakhir
Pujangga lain boleh datang atau tidak

Walau kini sang legenda telah tiada namun sampai kapanpun sanjungan dan pujian selalu bergema dari seluruh dunia untuknya, Sir Muhmmad Iqbal.

Aku Ragu akan Diri ku”
Namun Cinta berkata : “Aku Ada..
” ( IqbaL)

Disadap dari: http://tokoh-ilmuwan-penemu.blogspot.com/2010/02/daftar-para-peraih-nobel-sastra.html

Komentar
  1. Kang Mujib mengatakan:

    Ijin kutip bang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s